[ bersamaku ]

July 27, 2011

PELANGI HIDUP




PELANGI HIDUP

Jangan diungkap lagi,
Kata manismu yang kosong,
Kerna semua itu tak bisa kau turutkan.


Selama detik masa,
Kau hanya berpura,
Memakai topeng cinta manusia,
Namun hakikatnya kau ular berbisa.

Saat itu,
Masih segar berlegar di kepala,
Bukan kerana manisnya gula,
Bukan kerana pahitnya seruntun,
Tapi semuanya dikawal olehmu,
Hati, mata, tangan, jantung yang kosong sekalipun.

Hitam itu,
Bukan mahu ku ulangi lagi,
Sebab semuanya bersegi,
Bagi kau empunya diri.



Ku belum cukup dewasa,
Untuk mengungkapkan kata cinta,
Tetapi aku punya mata hati yang setara,
Mampu menilai yang mana benar yang mana pura,
Olehmu yang bisa buat apa sahaja,
Tanpa ada peri manusia biasa,
Yang menyekat kekejaman norma.

Segunung janjimu,
Selaut kasihmu,
Serimba tintamu,
Selangit cintamu,
Bagai tak percaya aku,
Kerna semuanya tipu.

Kau punya alasan konkrit,
Untuk membaluti semua helahmu,
Ku punya hati kecil,
Terpedaya dengan lidah cabangmu.



Apa dayaku,
Apa kuasaku,
Aku bukan malaikat,
Aku bukan nabi,
Tuhan maha berkuasa menentukan segala,
Namun,jauh sebelum itu kau sudah tentukan dulu,
Sewaktu masih jauh semuanya berlaku.



Benar katamu,
Pahit akan manis jua akhirnya,
Kerna sekarang aku mula rasa madunya,
Disaat melihat kau mengutip sepahnya.

Ujarmu,
Semuanya bersebab,
Ya,bagus untukmu sebagai alasan,
Sebab itu sahaja watakmu,
Yang belum rakyat tahu,
Bahawa mereka tertipu.

Tiada apa yang perlu dibanggakan,
Cantik, segak, harta, itu semua tak bawa mati,
Oleh itu ingatlah wahai hawa,
Dan juga adam,
Cinta bukan kasih,
Sayang bukan dirintih,
Andai qada’  dan qadaar,
Kau tunggu saja,
Walau isi alam menghalang,
Tetap tercapai....



:)

0 24 shoutz!:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...